Es di ambang kelangsungan hidup: Pemanasan mengubah Arktik
Environment.

Es di ambang kelangsungan hidup: Pemanasan mengubah Arktik

GREENLAND: Saat melakukan penelitian di Greenland, ilmuwan es Twila Moon dikejutkan musim panas ini oleh perubahan iklim yang membuat Bumi kehilangan dan apa yang masih bisa diselamatkan.
Kutub Utara memanas tiga kali lebih cepat daripada bagian planet lainnya dan berada di ujung tanduk untuk bertahan hidup sehingga negosiasi iklim PBB yang sedang berlangsung di Skotlandia minggu ini dapat membuat perbedaan antara es dan air di puncak dunia dengan cara yang sama. bahwa beberapa persepuluh derajat penting di sekitar titik beku, kata para ilmuwan.
Lapisan es dan gletser Arktik menyusut, dengan beberapa gletser sudah hilang. Permafrost, tanah es yang memerangkap metana gas rumah kaca yang kuat, sedang mencair. Kebakaran hutan telah terjadi di Kutub Utara.
Siberia bahkan mencapai 100 derajat Fahrenheit (38 derajat Celcius). Bahkan sebuah wilayah bernama Last Ice Area menunjukkan pencairan tak terduga tahun ini.
Dalam beberapa dekade mendatang, Arktik kemungkinan akan mengalami musim panas tanpa es laut.
Ketika dia kembali secara teratur ke Greenland, Moon, seorang peneliti di Pusat Data Salju dan Es Nasional AS, mengatakan dia menemukan dirinya “berduka dan berduka atas hal-hal yang telah kita hilangkan” karena emisi karbon dioksida masa lalu yang memerangkap panas.
Tetapi keputusan yang kita buat sekarang tentang berapa banyak lagi polusi karbon yang dipancarkan Bumi akan berarti “perbedaan yang sangat besar antara berapa banyak es yang kita simpan dan berapa banyak yang hilang dan seberapa cepat,” katanya.
Nasib Kutub Utara tampak besar selama pembicaraan iklim di Glasgow – paling utara negosiasi telah terjadi – karena apa yang terjadi di Kutub Utara tidak tinggal di Kutub Utara.
Para ilmuwan percaya bahwa pemanasan di sana telah berkontribusi terhadap bencana cuaca di tempat lain di seluruh dunia.
“Jika kita berakhir di Arktik musiman bebas es di musim panas, itu adalah sesuatu yang tidak pernah diketahui peradaban manusia,” kata mantan kepala ilmuwan NASA Waleed Abdalati, yang menjalankan program lingkungan Universitas Colorado.
“Itu seperti membawa palu godam ke sistem iklim.” Apa yang terjadi di Kutub Utara adalah efek pelarian.
“Begitu Anda mulai mencair, jenis itu akan meningkatkan lebih banyak lelehan,” kata ilmuwan es Universitas Manitoba Julienne Stroeve.
Saat tertutup salju dan es, Arktik memantulkan sinar matahari dan panas. Tapi selimut itu semakin menipis.
Dan saat lebih banyak es laut mencair di musim panas, “Anda mengungkapkan permukaan laut yang sangat gelap, seperti kaus hitam,” kata Moon. Seperti pakaian berwarna gelap, permukaan laut yang terbuka menyerap panas dari matahari dengan lebih mudah.
Antara 1971 dan 2019, permukaan Arktik menghangat tiga kali lebih cepat daripada bagian dunia lainnya, menurut Program Pemantauan dan Penilaian Arktik.
Hasil?
“Arktik tidak hanya berubah suhunya,” kata Abdalati. “Ini berubah dalam keadaan. Ini menjadi tempat yang berbeda.”
Perjanjian iklim Paris 2015 menetapkan tujuan membatasi pemanasan Bumi hingga 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit) di atas suhu pra-industri, atau, jika gagal, menjaganya di bawah 2 derajat Celcius (3,6 derajat Fahrenheit).
Dunia telah menjadi lebih hangat 1,1 derajat Celcius (2 derajat Fahrenheit) sejak akhir 1800-an.
Perbedaan antara apa yang terjadi pada 1,5 derajat dan 2 derajat dapat menghantam Kutub Utara lebih keras daripada bagian dunia lainnya, ilmuwan iklim Universitas Alaska Fairbanks John Walsh, anggota tim pemantau Arktik.
“Kita bisa menyelamatkan Arktik, atau setidaknya melestarikannya dengan banyak cara, tapi kita akan kehilangan itu jika kita melampaui 1,5.”
Kutub Utara sendiri telah melewati pemanasan 2 derajat Celcius, kata Stroeve. Ini mendekati 9 derajat Celcius (16 derajat Fahrenheit) pemanasan pada bulan November, katanya.
Bagi John Waghiyi Jr., Arktik bukanlah angka atau abstraksi. Sudah menjadi rumah selama 67 tahun, dan dia serta para tetua asli Laut Bering lainnya telah menyaksikan perubahan Arktik karena pemanasan.
Es laut, yang memungkinkan manusia dan beruang kutub untuk berburu, menyusut di musim panas.
“Es sangat berbahaya saat ini. Ini sangat tidak terduga,” kata Waghiyi dari Savoonga, Alaska.
“Paket es mempengaruhi kita semua, secara spiritual, budaya dan fisik, karena kita perlu memilikinya untuk terus memanen.”
Es adalah “inti dari identitas kami,” kata Dalee Sambo Dorough, ketua internasional Dewan Circumpolar Inuit, yang mewakili 165.000 orang di beberapa negara.
Ini bukan hanya masalah bagi orang-orang yang tinggal di Kutub Utara.
Ini menimbulkan masalah bagi daerah yang lebih jauh ke selatan.
Semakin banyak penelitian menghubungkan perubahan Arktik dengan perubahan aliran jet — sungai udara yang menggerakkan cuaca dari barat ke timur — dan sistem cuaca lainnya. Dan perubahan itu, kata para ilmuwan, dapat berkontribusi pada peristiwa cuaca yang lebih ekstrem, seperti banjir, kekeringan, pembekuan Texas pada Februari, atau kebakaran hutan yang lebih parah.
Selain itu, mencairnya lapisan es dan gletser dapat menambah naiknya permukaan laut.
“Nasib tempat-tempat seperti Miami terkait sangat erat dengan nasib Greenland,” kata David Balton, direktur Komite Pengarah Eksekutif Arktik AS, yang mengoordinasikan peraturan domestik AS yang melibatkan Arktik dan berurusan dengan negara-negara utara lainnya.
“Jika Anda tinggal di Topeka, Kansas, atau jika Anda tinggal di California. Jika Anda tinggal di Nigeria, hidup Anda akan terpengaruh. … Arktik penting di semua tingkatan.”


Posted By : hk hari ini keluar