NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk menendang asteroid keluar jalur
Science

NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa untuk menendang asteroid keluar jalur

WASHINGTON: NASA sedang mempersiapkan misi untuk dengan sengaja menghancurkan pesawat ruang angkasa menjadi asteroid – uji coba jika umat manusia perlu menghentikan batu ruang angkasa raksasa dari memusnahkan kehidupan di Bumi.
Ini mungkin terdengar seperti fiksi ilmiah, tetapi DART (Double Asteroid Redirection Test) adalah eksperimen pembuktian konsep yang nyata, diluncurkan pada 22:21 Waktu Pasifik Selasa (0621 GMT Rabu) di atas roket SpaceX dari Vandenberg Space Force Base di California.
Tujuannya adalah untuk sedikit mengubah lintasan Dimorphos, sebuah “bulan kecil” dengan lebar sekitar 525 kaki (160 meter, atau dua Patung Liberty) yang mengelilingi asteroid yang jauh lebih besar yang disebut Didymos (diameter 2.500 kaki). Pasangan ini mengorbit Matahari bersama-sama.
Dampaknya akan terjadi pada musim gugur 2022, ketika sistem asteroid biner berjarak 6,8 juta mil (11 juta kilometer) dari Bumi, hampir merupakan titik terdekat yang pernah mereka dapatkan.
“Apa yang kami coba pelajari adalah bagaimana menangkis ancaman,” kata ilmuwan top NASA Thomas Zuburchen tentang proyek senilai $330 juta, yang pertama dari jenisnya.
Untuk lebih jelasnya, asteroid yang dimaksud tidak menimbulkan ancaman bagi planet kita.
Tapi mereka termasuk dalam kelas benda yang dikenal sebagai Near-Earth Objects (NEOs), yang mendekat dalam jarak 30 juta mil.
Kantor Koordinasi Pertahanan Planet NASA paling tertarik pada yang berukuran lebih dari 460 kaki, yang memiliki potensi untuk meratakan seluruh kota atau wilayah dengan energi berkali-kali lipat dari bom nuklir rata-rata.
Ada 10.000 asteroid dekat Bumi yang diketahui berukuran 460 kaki atau lebih, tetapi tidak ada yang memiliki peluang signifikan untuk menabrak dalam 100 tahun ke depan. Satu peringatan utama: para ilmuwan berpikir masih ada 15.000 objek seperti itu yang menunggu untuk ditemukan.
Ilmuwan planet dapat membuat dampak mini di laboratorium dan menggunakan hasilnya untuk membuat model canggih tentang cara mengalihkan asteroid — tetapi model selalu kalah dengan tes dunia nyata.
Para ilmuwan mengatakan sistem Didymos-Dimorphos adalah “laboratorium alam yang ideal,” karena teleskop berbasis Bumi dapat dengan mudah mengukur variasi kecerahan pasangan dan menilai waktu yang dibutuhkan bulan untuk mengorbit kakaknya.
Karena periode orbit saat ini diketahui, perubahan itu akan mengungkapkan efek dari dampak yang dijadwalkan terjadi antara 26 September dan 1 Oktober 2022.
Terlebih lagi, karena orbit asteroid tidak pernah memotong planet kita, mereka dianggap lebih aman untuk dipelajari.
Probe DART, yang merupakan kotak seukuran lemari es besar dengan panel surya seukuran limusin di kedua sisinya, akan menabrak Dimorphos dengan kecepatan lebih dari 15.000 mil per jam.
Andy Rivkin, ketua tim investigasi DART, mengatakan bahwa periode orbit saat ini adalah 11 jam dan 55 menit, dan tim mengharapkan tendangan akan memangkas sekitar 10 menit dari waktu itu.
Ada beberapa ketidakpastian tentang berapa banyak energi yang akan ditransfer oleh tumbukan, karena komposisi internal dan porositas moonlet tidak diketahui.
Semakin banyak puing yang dihasilkan, semakin banyak dorongan yang akan diberikan pada Dimorphos.
“Setiap kali kami muncul di asteroid, kami menemukan hal-hal yang tidak kami harapkan,” kata Rivkin.
Pesawat ruang angkasa DART juga berisi instrumen canggih untuk navigasi dan pencitraan, termasuk Light Italian CubeSat for Imaging of Asteroids (LICIACube) dari Badan Antariksa Italia (LICIACube) untuk menyaksikan kecelakaan dan efek setelahnya.
“CubeSat akan memberi kami, kami harap, bidikan, gambar paling spektakuler dari dampak DART dan semburan ejecta yang keluar dari asteroid. Itu akan menjadi gambar yang benar-benar bersejarah dan spektakuler,” kata Tom Statler, ilmuwan program DART.
Metode yang disebut “penabrak kinetik” bukanlah satu-satunya cara untuk mengalihkan asteroid, tetapi ini adalah satu-satunya teknik yang siap digunakan dengan teknologi saat ini.
Lain yang telah dihipotesiskan termasuk menerbangkan pesawat ruang angkasa dekat untuk memberikan gaya gravitasi kecil.
Yang lainnya adalah meledakkan ledakan nuklir di dekatnya — tetapi tidak pada objek itu sendiri, seperti dalam film Armageddon dan Deep Impact — yang mungkin akan menciptakan lebih banyak objek berbahaya.
Para ilmuwan memperkirakan asteroid setinggi 460 kaki menyerang setiap 20.000 tahun sekali.
Asteroid yang enam mil atau lebih lebar – seperti yang melanda 66 juta tahun yang lalu dan menyebabkan kepunahan sebagian besar kehidupan di Bumi, termasuk dinosaurus – terjadi sekitar setiap 100-200 juta tahun.


Posted By : totobet